Culture beyond the Classroom

Metodologi Produksi Multimedia


Pengantar Produksi Multimedia

Setelah ditemukannya mesin cetak, itu adalah munculnya multimedia yang telah mengubah cara kita belajar dan memahami. Integrasi dari berbagai media seperti perumpamaan visual, teks, audio, video, grafik dan animasi bersama kalikan dampak dari pesan.

Multimedia secara fundamental berbeda dari media konvensional seperti slide dan film. Sementara, media konvensional linear (satu aktivitas berikut secara berurutan lain), multimedia adalah non-linier – ia memiliki kapasitas untuk percabangan arah yang berbeda dan membangun hubungan antara berbagai bagian atau komponen dari program. Non-linier atribut menyediakan pengguna akhir kemewahan untuk melihat presentasi multimedia pada kenyamanan dan kecepatan mereka.
Menyampaikan konten multimedia melalui internet

Website di internet yang membuat CD-ROM berlebihan sebagai medium untuk menyampaikan multimedia. Hal ini karena ekonomi mencapai internet yang menawarkan, ditambah dengan fasilitas dari hari ke hari updation dan menjangkau seluruh dunia instan. Kecepatan di mana inovasi teknologi bandwidth meningkat dan membuat riil cepat men-download audio dan video nyata layak, internet akan segera mengambil alih CD-ROM untuk menyampaikan konten multimedia.

Di bidang Humaniora, terutama bagi sebuah negara yang kaya dengan warisan seperti India, menggunakan multimedia yang efektif dapat pergi jauh dalam melestarikan budaya kuno untuk anak cucu dan penyebarluasan informasi untuk sensitise penonton.

Makalah ini dimaksudkan sebagai panduan bagi orang-orang yang ingin menerima tantangan untuk menjadi bagian dari industri multimedia. Menjelajahi langkah-langkah yang terlibat dalam produksi aplikasi multimedia.

Kertas ini dibagi menjadi empat sub-bagian:

Bagian A: Pengenalan Manajemen Produksi Multimedia

Bagian B: Perencanaan produksi Multimedia

Bagian C: Mengelola Produksi dan pasca-produksi

Bagian D: Quality Assurance dan Menyampaikan Multimedia Aplikasi

 

BAGIAN – A

A-1: Pengantar Manajemen Produksi Multimedia

1968: sebuah auditorium penuh manajer penjualan diproyeksikan menonton presentasi di pusat konvensi besar. Presentasi terdiri dari filmstrips, disetarakan tape recorder dan tumpang tindih proyektor slide. Presentasi disebut multimedia.

1978: Dua remaja yang asyik menarik dayung permainan elektronik, yang pada gilirannya elektronik membanting bola kecil di lapangan bermain video, ditambah dengan bunyi dan boops berbunyi ‘bip’. Permainan mereka diiklankan sebagai multimedia.

1988: Sebuah musik pop artis melakukan konser di komputer yang tidak hanya menghasilkan musik tapi juga mengontrol pencahayaan dan video yang menyertainya. Haluan artis biola s mengirimkan sinyal-sinyal digital yang memicu komputer. Kinerja yang digambarkan sebagai multimedia.

1998: Sebuah keluarga pulang ke rumah dan ayah di kantor rumahnya plugs gambar digital ke dalam presentasi bisnis, sementara ibu belajar bahasa kedua dari program perangkat lunak interaktif dan anak-anak kait di internet mencari bantuan dengan pekerjaan rumah mereka. Multimedia telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari.

2008: Virtual realitas di internet, interaktif televisi …, yang Nostradamus menebak.

Kata multimedia adalah istilah yang sangat elastis, tetapi luas ini mengacu pada integrasi beberapa media – seperti perumpamaan visual, teks, video, audio, suara dan animasi – yang bersama-sama dapat melipatgandakan dampak dari pesan.

A-2: Proses Manajemen Produksi

Produksi aplikasi multimedia interaktif adalah kompleks, yang melibatkan beberapa langkah. Proses ini dapat dibagi menjadi tahap-tahap berikut:

* Konseptualisasi
* Pengembangan
* Preproduction
* Production
* Pascaproduksi
* Dokumentasi

A-2.1: Conseptualisation

Proses pembuatan multimedia dimulai dengan sebuah “gagasan” atau lebih baik digambarkan sebagai “visi” – yang merupakan titik awal konseptual. Titik awalnya adalah ironis visualisasi titik akhir – pengalaman multimedia yang ditargetkan pengguna akhir akan memiliki. Konseptualisasi melibatkan mengidentifikasi tema yang relevan untuk judul multimedia. Kami, di Magic, lebih suka memilih tema-tema yang secara sosial penting dan menarik untuk bekerja di. Kriteria lain seperti ketersediaan konten, bagaimana setuju adalah konten multimedia perawatan dan isu-isu seperti hak cipta juga harus dipertimbangkan.

A-2.2: Pengembangan

Menentukan sasaran dan tujuan proyek

Setelah theme telah dirampungkan untuk proyek multimedia, spesifik tujuan, sasaran dan kegiatan matriks harus diletakkan ke bawah.

Tujuan: Dalam tujuan produksi multimedia pernyataan umum hasil proyek diantisipasi, biasanya lebih dalam lingkup global.

Tujuan: Spesifik diantisipasi laporan hasil proyek.

Kegiatan: Ini adalah tindakan, hal-hal yang dilakukan dalam rangka untuk melaksanakan suatu tujuan. Orang-orang tertentu bertanggung jawab untuk pelaksanaannya, biaya yang berkaitan dengan pelaksanaan dan ada kerangka waktu yang mengikat perkembangan mereka.

Menentukan Target Audience

Unsur yang sangat penting yang perlu didefinisikan pada tahap ini adalah sasaran potensial yang diusulkan sejak judul, ini akan menentukan bagaimana isi perlu disajikan.

A-2.3: Reproduction

Ini adalah proses cerdas memetakan strategi yang kohesif untuk seluruh proyek multimedia, termasuk konten, pelaksanaan teknis dan pemasaran. Berdasarkan tujuan dan sasaran, tiga pilar yaitu multimedia. Hardware, software dan partisipasi pengguna didefinisikan. Pada tahap ini produsen multimedia mulai mengumpulkan sumber daya dan bakat yang diperlukan untuk membuat aplikasi multimedia. Manajer Produksi melaksanakan kegiatan-kegiatan berikut.

* Pengembangan sistem kontrol anggaran
* Mempekerjakan dari semua ahli yang terlibat dalam proses aplikasi multimedia
* Persetujuan video dan audio kru produksi dan studio rekaman
* Equipment sewa, leasing dan pembelian
* Software akuisisi dan instalasi
* Perencanaan karya penelitian spesialis konten
* Pengembangan aplikasi multimedia garis besar, logika, aliran, skrip dan video dan file audio skrip

dan jadwal produksi
* Koordinasi aspek hukum produksi

A-2.4: Produksi

Setelah semua kegiatan preproduction telah selesai, aplikasi multimedia memasuki tahap produksi. Kegiatan dalam tahap ini meliputi:

* Konten Penelitian
* Interface Design
* Graphics Pembangunan
* Pemilihan latar belakang dan suara musik rekaman
* Pengembangan animasi komputer
* Produksi video digital
* Authoring

Menentukan Target Audience

Unsur yang sangat penting yang perlu didefinisikan pada tahap ini adalah sasaran potensial yang diusulkan sejak judul, ini akan menentukan bagaimana isi perlu disajikan.

A-2.3: Preproduction

Ini adalah proses cerdas memetakan strategi yang kohesif untuk seluruh proyek multimedia, termasuk konten, pelaksanaan teknis dan pemasaran. Berdasarkan tujuan dan sasaran, tiga pilar yaitu multimedia. Hardware, software dan partisipasi pengguna didefinisikan. Pada tahap ini aplikasi multimedia. Manajer Produksi melaksanakan kegiatan-kegiatan berikut:

* Pengembangan sistem kontrol anggaran
* Mempekerjakan dari semua ahli yang terlibat dalam proses aplikasi multimedia
* Persetujuan video dan audio kru produksi dan studio rekaman
* Equipment sewa, leasing dan pembelian
* Software akuisisi dan instalasi
* Perencanaan karya penelitian spesialis konten
* Pengembangan aplikasi multimedia garis besar, logika, aliran, skrip dan video dan file audio skrip

dan jadwal produksi
* Koordinasi aspek hukum produksi

A-2.4: Produksi

Setelah semua kegiatan preproduction telah selesai, aplikasi multimedia memasuki tahap produksi. Kegiatan dalam tahap ini meliputi:

* Konten Penelitian
* Interface Design
* Graphics Pembangunan
* Pemilihan latar belakang dan suara musik rekaman
* Pengembangan animasi komputer
* Produksi video digital
* Authoring

A-2.5: pascaproduksi

Pada tahap ini, aplikasi multimedia memasuki alfa dan beta proses pengujian. Setelah aplikasi diuji dan direvisi, itu memasuki tahap pengemasan. Itu bisa dibakar ke CD-ROM atau dipublikasikan di internet sebagai sebuah situs web.

A-2.6: Pengembangan dokumentasi

Dokumentasi pengguna yang sangat penting fitur multimedia high-end judul. Ini termasuk instruksi untuk menginstal, persyaratan sistem, pengembangan pengakuan, hak cipta, dukungan teknis dan informasi lainnya yang penting bagi pengguna.

A-3: Tim Produksi Multimedia

Produksi berkualitas baik, high-end aplikasi multimedia interaktif seperti – aplikasi pendidikan, situs web interaktif, kios informasi interaktif, pelatihan interaktif – adalah pekerjaan tim spesialis. Biasanya, tim terdiri dari:

* Production Manager
* Konten Spesialis
* Script Writer
* Text Editor
* Multimedia Arsitek (atau Program Spesialis Authoring)
* Computer Graphic Artist
* Audio Video Spesialis
* Computer Programmer

Struktur organisasi tim pengembangan multimedia diilustrasikan pada Gambar-1.

Gambar-1: Struktur Organisasi dari

Tim Pengembangan Multimedia

Sumber: Multimedia – Produksi, Perencanaan dan Pengiriman

John Villamil dan Louis Mollina, Macmillan Publishing

A-3.1: Production Manager

Peran manajer produksi dalam produksi multimedia untuk mendefinisikan, mengkoordinasikan dan memfasilitasi produksi proyek multimedia. Kemampuan manajer produksi yang baik meliputi, pengetahuan tentang prinsip-prinsip dasar multimedia authoring, penulisan proposal terampil, baik keterampilan bernegosiasi, fasih dengan isu-isu hukum yang relevan, keterampilan komunikasi yang baik, kemampuan pengelolaan anggaran, pengalaman dalam manajemen sumber daya manusia dan manajemen usaha secara keseluruhan.

A-3.2: Isi Spesialis

Konten Spesialis adalah anggota tim produksi yang bertanggung jawab untuk melakukan semua penelitian yang diperlukan mengenai isi dari aplikasi yang diusulkan. Isi program dapat digambarkan sebagai informasi yang spesifik, data, grafik atau fakta yang akan disajikan melalui produksi multimedia.

A-3.3: Script Writer

Video dan film linear hadir script rangkaian peristiwa. Dalam produksi multimedia, medianya memiliki kemampuan menyajikan peristiwa-peristiwa di non-linear dengan percabangan ke arah yang berbeda dan membangun hubungan antara berbagai bagian atau komponen dari program. Para penulis naskah dari kebutuhan produksi multimedia bayangkan ini hampir tiga-dimensi lingkungan dan integrasi realitas virtual ke dalam program.

A-3.4: Text Editor

Isi dari produksi multimedia, seperti buku atau film, perlu aliran dalam mode logis dan teks harus secara struktural dan tata bahasa yang benar. Teks dan narasi akan diintegrasikan sebagai bagian dari aplikasi dan pengembangan dokumentasi untuk aplikasi harus dipertimbangkan. Semua teks elemen terkait harus direvisi oleh editor teks.

A-3.5: Multimedia Arsitek

Arsitek multimedia adalah anggota tim yang bertanggung jawab untuk mengintegrasikan semua blok bangunan multimedia (grafik, teks, audio, musik, video, foto dan animasi) dengan menggunakan program authoring. Sebuah program authoring adalah software yang memungkinkan integrasi semua elemen multimedia ke presentasi yang komprehensif.

A-3.6: Grafik Komputer Artist

Komputer grafis bertanggung jawab atas elemen grafis dari program – seperti latar belakang, kancing, foto kolase – dan manipulasi dan pengeditan gambar, 3-D objek, logo, animasi, rendering dan sejenisnya.

A-3.7: Audio dan Video Spesialis

Audio dan video spesialis yang dibutuhkan ketika intensif menggunakan narasi dan video digital diintegrasikan ke dalam presentasi multimedia. Spesialis audio bertanggung jawab untuk merekam dan mengedit: narasi; memilih, merekam atau mengedit efek suara, merekam dan mengedit musik. (Musik komposisi dan kinerja adalah tanggung jawab seorang musisi). Spesialis video video bertanggung jawab untuk menangkap, mengedit dan digitalisasi. Individu bertanggung jawab untuk mengambil gambar, memindai gambar atau slide, dan pengeditan.

A-3.8: Computer Programmer

Tugas pemrogram komputer dalam tim pengembangan multimedia adalah baris kode pemrograman atau skrip dalam bahasa authoring. Baris kode ini digunakan untuk kode dan mengembangkan fungsi-fungsi khusus atau kemampuan program authoring, seperti menghasilkan angka acak untuk menentukan ukuran dan bentuk jendela video.

BAGIAN – B

Production Planning

“Tujuan Resources = Produksi Rencana”

B-1; Menentukan Jadwal Produksi

A Timeline, yang menentukan kegiatan yang diperlukan, orang yang bertanggung jawab untuk setiap kegiatan dan awal / akhir waktu dari masing-masing kegiatan harus dikembangkan. Ini menetapkan standar yang dapat digunakan untuk membandingkan kemajuan, memastikan penyimpangan dari rencana dan mengambil tindakan korektif yang tepat waktu.

B-2: menyusun Rencana Teknis

Sebuah alamat rencana teknis kebutuhan produksi dan kebutuhan pengguna akhir. Ini mendefinisikan bagaimana pengalaman pengguna akhir akan proyek dan meletakkan sesuai dengan persyaratan sistem layar kondisi seperti persyaratan, CD-ROM kecepatan, memori dan hard disk persyaratan persyaratan.

B-3: Proyek Penganggaran

Setelah timeline atau jadwal proyek sudah siap, langkah berikutnya adalah mempersiapkan anggaran proyek. Hal ini penting sebagai waktu dan uang bukanlah sumber daya tak terbatas.

Beberapa biaya produksi dapat diperkirakan atas dasar sebagai berikut:

* Scanning satu gambar atau slide dan melakukan manipulasi kecil berlangsung sekitar 10 menit.
* Mengembangkan satu menit animasi komputer berlangsung sekitar 10 jam
* Satu halaman teks yang berlangsung sekitar 15 menit untuk mengetik Ke aplikasi pengolah kata.

Jika proyek pengembangan membutuhkan rekaman video atau audio merekam, anggaran rinci untuk kedua kegiatan perlu dikembangkan secara terpisah, sebagai kompleksitas yang terlibat dalam pengembangan dua komponen ini menyiratkan mempertimbangkan sejumlah biaya tertentu.

Khas Penganggaran Kepala

* Biaya personil (termasuk part-timer)
* Penasehat dan Konsultan
* Video Production
* Audio Produksi
* Equipment
* Equipment Rental
* Software
* Graphic dan Audio Bahan
* Royalti
* Bahan dan Perlengkapan
* Percetakan
* Komunikasi Beban
* Office Supplies
* Legal Beban
* Perjalanan

B-4: Perencanaan Struktur

Ini melibatkan langkah-langkah berikut:

* Menentukan tujuan dan sasaran yang diusulkan judul multimedia
* Menggambarkan isi dari judul
* Mengembangkan aplikasi script
* Menerjemahkan aplikasi script ke garis
* Menerjemahkan garis menjadi logika diagram alur
* Mengembangkan storyboard untuk setiap layar

B-5: Tujuan dan Sasaran yang Ditetapkan

Pertanyaan penting berikut perlu ditangani, sementara merumuskan tujuan dan sasaran dari aplikasi multimedia.

* Apa tujuan dari judul yang diusulkan?
* Apakah yang dimaksud dengan tim mencoba capai?
* Apa hasil yang diharapkan?

B-6: Program Isi

Isi program dapat didefinisikan sebagai pesan khusus, data, fakta atau informasi yang akan disajikan. Isi program spesialis menyediakan konten untuk arsitek multimedia, yang pada gilirannya menyiapkan narasi, teks, peluru, grafik dan tabel yang akan disajikan dalam judul.

Potensi aplikasi multimedia pengguna memiliki harapan yang berbeda, kebutuhan informasi, rentang perhatian dan gaya belajar. Aplikasi untuk mempunyai dampak yang diperlukan pada sasaran bervariasi perlu mengintegrasikan secara efektif dan logis blok bangunan multimedia. Integrasi dari berbagai elemen multimedia yang menarik bagi gaya belajar yang berbeda dan membantu para penonton memahami dan menyimpan informasi.

Multimedia blok bangunan meliputi:

* Teks
* Video
* Sound
Graphics
o Backgrounds
o Foto
o tiga dimensi grafis
o Charts (grafik)
o diagram alur

B-7: The Multimedia Aplikasi Script

Aplikasi Script adalah deskripsi tertulis yang diusulkan proyek multimedia. Tujuan dari skrip ini adalah untuk menggambarkan tindakan-tindakan dari semua komponen. Script membantu tim pengembangan memiliki pemahaman yang jelas mengenai tujuan program.

B-8: Menguraikan

Multimedia secara fundamental berbeda dari media konvensional seperti film dan tampilan slide adalah media konvensional linear (satu aktivitas berikut secara berurutan lain), sedangkan multimedia adalah media nonlinear – yang memiliki kapasitas untuk percabangan.

Filed under: INFORMATIKA, KULIAH

One Response

  1. Dony says:

    Artikel yg bagus . Kebetulan saya lagi membutuhkan untuk tugas . Thanks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

RSS Download Area RSS

free counters

%d bloggers like this: